Ini Cerita Mudikku

9:21 AM


Ini adalah cerita mudikku di lebaran tahun 2014 kemarin. Aku cerita ketika sudah berada di Cianjur, kota kelahiranku yah. Cerita perjalanannya aku bahas sedikit di tulisan yang ini. Hal yang aku rindukan dari si kampung halaman selain keluargaku adalah makanan dan suasananya.

Mudik kali ini aku memutuskan untuk stay di rumah saja. Rencana awal ingin beres-beres rumah, karena tahu dua adik cewekku, sangat malas untuk hal itu. Kenyataannya aku terlalu banyak tidur. Mungkin cape-cape yang selama ini menumpuk, terlampiaskan di hari itu. Aku tidur seharian, leyeh-leyeh dan mainin hape ato internetan sesekali sambil ikut nimbrung sama dua adik cewekku.

Puas? Pasti. Dan satu hal, aku bagai Ratu. Si mamah nggak terlalu ambil pusing dengan kemalasan aku seharian itu. Aku menikmati hari itu, lumayan istirahatin badan dan pikiran.

Sehari sebelum lebaran, aku sengaja ikut Mamahku ke pasar. Penasaran dengan perubahan yang telah banyak terlewatkan selama ini. Menikmati macetnya pasar yang dulu sering aku singgahi walaupun sekedar lewat saja. Hehehe, ternyata macet banget, fiuhhh capeknya. Untung lagi nggak puasa, jadi woles aja. Eh, adek kecilku malah kliyengan gara-gara nyari baju buat lebaran. Pusing bent katanya liatin banyak orang. Aku sih maklum saja, akhirnya aku ngajak adikku buat ngadem di toko sepatu, sedangkan si Mamah tetap pergi ke pasar tradisional sendirian. Karena menurut beliau sendiri itu lebih cepat, dan tujuan awal kan memang ke sana.

Adikku yang kliyengan karena pusing, terduduk di sebuah tempat sampah berbentuk silinder. Dia sudah nggak perduli lagi dengan apa yang dia duduki, sampe akhirnya aku menarikknya ke sebuah bangku, tempat pelanggan mencoba sepatunya sambil duduk.

Kalo toko itu sepi, mungkin penyusup seperti kami sudah diusir, tapi karena toko sepatu itu rame pengunjung. Jadi kami tidak terlihat seperti orang-orang yang numpang duduk saja. Heheheee... Setelah dirasa kuat untuk bangkit dan bergerak, aku mengajak adikku untuk berdiri, dengan memberi dua pilihan aku beliin baju atau pulang. Dengan sedikit rayuan, aku berhasil mengajakknya untuk membeli baju di sebuah toko yang lumayan besar dan padat pengunjung. Tapi, adikku lebih kuat karena traktiran baju dariku.

Pulangnya aku menyempatkan diri untuk membeli rujak ini.

Ini Cerita Mudikku
Rujak 
Rasanya mantep banget. Enak, agak asem tapi kuahnya itu seger banget. Apalagi pedesnya itu nendang deh. Panas-panas di siang hari makan rujak pedes  ini, wuish rasanya cadas banget. Karena aku tidak puasa, maka makanan ini habis hingga tetes terakhir.

Makanan kedua yang aku sengaja beli adalah Bacang. Ketika kecil aku suka beli makanan ini di pasar. Makanan ini pernah mengganjal perut kami ketika di perjalanan jauh. Hampir mirip Buras, isinya biasanya daging tapi terkadang isinya usus ayam dicincang dan dimasak dengan daun bawang serta sayuran. Nggak ngerti deh, diapain masaknya, pokonya jadi enak lah. Oh, iya temen-temen aku di Medan, pernah kaget waktu aku bilang aku suka makan Bacang. Rasanya enak, ternyata di Medan Bacang itu berisi daging Ba**. (Owh, pantesan)


Ini Cerita Mudikku

Ini Cerita Mudikku
Lupa buat men-capture yang sudah di belah
Setelah acara lebaran dan halal bihalal keliling tempat saudara selesai. Itu artinya aku bisa menikmati hari-hariku kembali. Bersantai di rumah. Tapi, nggak nyantai juga deh, soalnya aku ada janji buat ikut kopdar bareng Notif! Ranger di Jakarta tepatnya di Grand Indonesia.

Dan karena aku terlalu pasrah dan berani, aku sempet nyasar di Jakarta. Tapi bukan nyasar juga deh, Cuma salah naik angutan aja. Untung nyasarnya ke Blok M aja. Kalo ke tempat lain nggak tahu deh.

Kopdar Notif yang amat sangat singkat itu terjadi beberapa detik saja. Nyesel banget deh, gara-gara macet di jalan, aku telat dateng. Ketika pulang ke Cianjur adalah saatnya berpetualang kembali di jalanan.

Great, jalur puncak ditutup, itu artinya aku harus menunggu di dalam bus sampe jalur puncak dibuka kembali. Kalian tahu jam berapa? Jam sebelas malam. Yah, jalur buka-tutup yang dibuat oleh polisi lalu lintas itu, membuka kembali jalur ke arah puncak tepat jam 11 malam.

Cantik sekali. Dan akhirnya aku mendarat dengan selamat di home sweet home jam setengah dua pagi. Gile gileee.... Alhamdulillah Allah masih melindungi aku, sehingga aku bisa nyampe rumah dengan selamat.

Pagi harinya, ditawari buat sarapan Bubur Ayam. Siapa nolak, aku kan suka banget Bubur Ayam Cianjur. Rasanya itu beda banget, dengan bubur-bubur lain yang pernah aku temui di Medan maupun di Jakarta.
Ini Cerita Mudikku
Bubur Ayam
Hmm, rasanya itu enak banget. Sukaaaa deh dengan bubur ayam ini. Dua hari berturut-turut kalo nggak salah aku melahap bubur ayam sebagai sarapan. Keren kan?

Aku icip makanan lain seperti baso juga. Hmm, rasanya tidak terlalu enak, jadi no photo. Padahal basonya gratisan hasil traktiran dari abang gwe. Dan makanan yang blom kesampean  buat di icip adalah Baso Tahu sama Kupat Tahu. Untuk jajanannya Cireng, Basreng sama mie Ramennya belum sempat aku icip. Maybe next year.

Hari terakhir di Cianjur, aku mengajak kedua adik cewekku untuk menemani beli oleh-oleh di Baypass. Di situ banyak terdapat toko-toko yang menjual makanan khas dari Cianjur, diantaranya manisan, gorengan( tempe, pisang, oncom), dodol, tauco Cianjur, Mochi dan lain-lain.

Sebelum ke sana, aku menyempatkan diri untuk bersantai di sisi jalan dari salah satu jalan di Cianjur. Gaes, di jalanan ini tuh terasa banget suasana zaman dulunya, karena banyak bangunan zaman lama di situ. Yah, rumah-rumah lama gitu. Kata adikku, kalau malam minggu biasanya rame dengan beraneka ragam jualan makanan.

Wuish,, udah bisa ditebak kok segimana banyaknya yang jual makanan. Yang kami lewati aja ada sekitar 3-4 penjual nasi. Dan, kami singgah di salah satu penjual makanannya yaitu Sosis goreng.

Ini Cerita Mudikku
Rasanya enak, apalagi dengan orang-orang terkasih. Hahay...

Ini Cerita Mudikku


Ini Cerita Mudikku

Ini Cerita Mudikku
Selfie dan narsis tidak ketinggalan

Ini Cerita Mudikku
Jalanannya sepi, hanya beberapa mobil aja yang lewat, jadi no polusi

Ini Cerita Mudikku

Ini Cerita Mudikku

Ini Cerita Mudikku

Ini adalah cerita mudikku di kampung halaman. Menyenangkan sekaligus nganenin. Males banget untuk kembali ke Medan. Tapi, hidup itu harus terus bergerak, biar kita bisa seimbang dengan yang lain.

Dan satu hal yang aku sayangkan adalah, ini adalah lebaran keduaku di kampung dan aku sukses tidak menemuinya kembali. Tadinya sih, ada rencana buat ketemuan ama gebetan baru, tapi yasudahlah. Aku nggak ngebet-ngebet juga, soalnya sogan awak, pehamanan agama dia lebih tinggi daripada awak, awak apala. Di skak matt mati pula awak.

Pastinya aku selalu menantikan libur-libur lebaran yang akan datang. Ini adalah cerita mudikku.
Ps: “Menikah?”--> salah satu pertanyaan di hari Lebaran, fiuhh


Rin









You Might Also Like

37 comments

  1. Jodohnya kok di bawa ke Medan

    BalasHapus
  2. Mudik slalu seru !

    Udh lama aku gak makan cireng & dodol Cianjur.. harusnya kemarin dibawain ke Mdn Rin.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibawa kak,, cuma sayang kita nggak ketemu aja hahahaa,, hayuukk kak main-main ke kampung aku

      Hapus
  3. waahh.. mudiknya jauh niaan.. tapi senengnya luar biasa kalo bisa ketemu kampung halaman lagi.
    "kapan nikah?" hahahahakhirnya aku terbebas dari pertanyaan itu :p

    doakan aku bisa main ke medan yaa.. pengen banget ke sana plus ke pulau weh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe,, selamat Mba Ayu sudah lamaran. Saya kapan? eh!!? Amiin, semoga bisa liburan ke MEdan bareng si mas nya yah mba,, mungkin bulan madu?

      Hapus
  4. aduhh jadi pengin...enak banget kelihatannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak ,, hayuukk mampir ke kampung halaman aku

      Hapus
  5. Aci ya foto lagi ngunyah itu di tampilin..

    BalasHapus
  6. aku belum pernah punya cerita mudik, belum pernah mudik :"
    dari dulu disini-dini aja tinggalnya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar Mba, mungkin suatu saat nanti bisa mudik,,, hehee Tapi, mudik itu capek loh mba

      Hapus
  7. Balasan
    1. hahaaaa...foto yang mana? makanannya atau orang-orangnya?

      Hapus
  8. eh ada bacang ya...kalo di makassar bacangnya pake daging ayam atau sapi loh.........keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahh,, kayaknya bacang itu makanan khas Indonesia sekali yah dimana-mana ada

      Hapus
  9. sosisnya sama dengan yang saya jual tuh...:D

    BalasHapus
  10. Mudik selalu meninggalkan cerita seru :-) dan rujak nya bikin ngilerrrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak loh rujaknya kangen banget sama rasa rujak itu

      Hapus
  11. mantapp mudik berwisata kuliner

    BalasHapus
  12. Ini postingan dari kapan Rin? Mudik udah jauh banget perasaan :D Itu sosis goreng enak kayaknya,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf belum sempet nge update tulisan, hehehe

      Hapus
  13. Jadi kepengen juga deh, soalnya perut ane lagi laper banget hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe itu baru sebagian dari makanan yang biasa di jumpain di kampung ane

      Hapus
  14. Apa Cerita? Hehehe.. Terdampar disini

    BalasHapus