Aku Mudik Demi Senyum Mereka

10:39 PM

Yeaayyy Lebarannnn.....

Ini adalah salah satu moment yang aku dan keluargaku nantikan. Hal ini dikarenakan aku bisa berkumpul dengan mereka kembali. Yaah, walaupun bisa berkumpul setahun sekali tapi harus kita syukuri.

Perjalanan mudikku dimulai di hari Jum’at pagi. Tiket pesawat sudah ditangan, rute perjalanan telah dipersiapkan untuk dijalankan. Dan sebuah senyuman untuk ditunjukkan kepada keluargaku, serta sedikit buah tangan.

Aku seneng banget nih mau pulang kampung, ketemuan bareng keluarga dan merayakan Lebaran bersama di kampung halaman. Eh, tiba-tiba, jalanan macet, pesawat delay. Aaarrgghhhh,, nggak asyik banget ‘kan. Tapi asyiknya melebihi kekesalan itu. Berapa pun banyaknya bawaan kita, pasti terasa ringan. Apalagi tahu, bahwa itu adalah oleh-oleh untuk keluarga di kampung.

Mudik kali ini, aku kena hujan di Bogor. Begh, udah nggak tahu lagi gimana nanti pas turun. Perasaan dari jalan udah berdoa aja, biar nggak hujan. Tapi, awan mendungnya nggak meyakinkan banget. Akhirnya hujan turun deh di jalan. Sempet sebel juga sih, karena keinget nggak bawa payung. Lagian, ngapain juga bawa payung pas mudik. Rempong, cuy!

Alhamdulillah banget sih, pas nyampe Terminal Baranangsiang, hujannya berenti. Thanks God, langsung deh naik elf 300 go to Cianjur. Keselnya di sini, koper gwe diitung satu orang, si sopir nggak mau masukkin tuh koper ke bagasi. Arrrggghhh,, sempet terjadi sedikit perselisihan antara aku, sopir sama kernetnya. Akhirnya, aku ngalah, soalnya udah malam juga. Dan, aku males berdebat dengan mereka. Walaupun dalam hati sempet gondok juga.

Lebaran itu saatnya untuk berkumpul dan berbagi. Di hari LEBAR-an kita membuka LEBAR pintu maaf, membuka LEBAR pintu rumah dan membuka LEBAR dompet kita. Hayoohhh, siapa yang mau membuka lebar pintu dompet buat akyu, hiks sudah tidak ada lagi yang mau ngasih THR sama aku, nih? Padahal aku ‘kan masih anak-anak, dan belum merit. (ini mah tradisi orang chinese)


Aku menikmati kebersamaan di hari lebaran pertama, kedua, ketiga dan hari terakhir di kampung. Bareng semua keluarga, mengunjungi saudara-saudara dengan berbagai pilihan kue dan menu spesial lebaran mereka. Sayang banget kalo dilewatkan lidah ini. Jadi, mari kita cobain semua, hajar-sikat, tapi sayang banget nggak gemuk-gemuk juga. Haduuhhh...

Kue Lebaran yang dihidangkan tuan rumah

Kebersamaan di hari Lebaran itu sangat sayang untuk dilewatkan, karena bisa melihat senyum-senyum kebahagiaan di bibir mereka. Terutama senyum dari si nenek yang selalu menangis dan tersenyum secara bersamaan. Terharu!

Saat berkunjung ke rumah Nenek
Kebahagian dari senyuman lebar mereka menjadikan semangat baru. Untuk menghadapi sebelas bulan setelah Ramadhan, tidak hanya bagi diriku sendiri tapi juga bagi mereka.
Kebersamaan di Hari Raya
Selamat Idul Fitri teman-teman, semoga kita benar-benar kembali ke fitrah. ("Senyum Lebaran" #SELEBdblogger )


You Might Also Like

6 comments

  1. aku belum buat cerita mudikku, ntaran buat deh :)

    pengen punya kampung di bogor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok atuh bikin. Pengen punya kampung di Bogor? suruh aja orang tuamu pindah ke Boogr

      Hapus
  2. Balasan
    1. Hayono atuh pulang ko kangen nyokap mah.

      Hapus
  3. hanya setahun sekali dan hanya acara tertentu mudik

    BalasHapus